Press enter to begin your search

Pneumoconiosis

Pneumoconiosis

Pneumoconiosis

Apa itu?

Pneumoconiosis adalah kondisi paru-paru yang disebabkan oleh menghirup partikel debu mineral, biasanya saat bekerja di industri yang berhubungan dengan mineral berisiko tinggi. Pada awalnya, debu mineral yang mengiritasi dapat memicu radang paru-paru, yang menyebabkan area paru-paru sementara rusak. Seiring waktu, area-area ini dapat berkembang menjadi endapan jaringan yang keras dan berserat. Tahap pneumoconiosis ini disebut fibrosis. Fibrosis menegang paru-paru dan mengganggu pertukaran oksigen dan karbon dioksida normal paru.

Ada beberapa jenis pneumoconiosis. Di Amerika Serikat, jenis yang paling umum meliputi:

1.  Asbestosis - Asbestos adalah nama umum untuk keluarga mineral berserat yang menjengkelkan yang ditambang dari endapan bawah tanah dan digunakan dalam pembuatan insulasi rumah, bahan tahan api, ubin untuk lantai dan langit-langit, pelapis rem mobil, dan produk lainnya. Pekerja dengan paparan asbes tertinggi termasuk penambang, pekerja konstruksi, pekerja pembongkaran, pembuat kapal dan mekanik mobil yang bekerja dengan rem. Paparan asbes juga dapat memengaruhi orang-orang yang tinggal atau bekerja di bangunan di mana produk bangunan yang mengandung asbes memburuk. Dalam kebanyakan kasus, tanda-tanda asbestosis tidak berkembang selama 20 tahun atau lebih setelah seseorang pertama kali terkena debu asbes.
2.  Silicosis - Bentuk pneumoconiosis ini mempengaruhi orang yang bekerja dengan silika, biasanya dalam bentuk kuarsa yang ditemukan di pasir, batu pasir, batu tulis, beberapa tanah liat, granit dan bijih lainnya. Pekerja dengan paparan silika tertinggi termasuk sandblasters, penambang, pembangun terowongan, pabrik silika, pekerja tambang, pekerja pengecoran logam dan mereka yang membuat keramik atau kaca. Silikosis dapat menyebabkan fibrosis progresif di paru-paru dengan penurunan fungsi paru yang signifikan, terutama pada perokok.
3.  Pneumoconiosis pekerja batubara - Bentuk pneumoconiosis ini disebabkan oleh menghirup partikel karbon dari batubara, grafit, lampu hitam atau karbon hitam. Ini paling sering mempengaruhi orang-orang yang menambang, memproses atau mengirimkan batubara; penambang grafit; dan pekerja yang memproduksi grafit sintetis, lampu hitam atau karbon hitam. Seperti halnya silikosis, pneumokoniosis pekerja batubara dapat menyebabkan fibrosis yang signifikan, terutama pada penambang yang telah bekerja selama beberapa dekade tanpa peralatan pelindung.
4.  Talc pneumoconiosis - Ini disebabkan oleh paparan debu bedak, biasanya selama penambangan bedak atau penggilingan. Talk pneumoconiosis juga dapat menyebabkan fibrosis paru-paru.
5.  Kaolin (china clay) pneumoconiosis - Pneumoconiosis ini disebabkan oleh penghirupan kaolin, bahan yang digunakan dalam pembuatan keramik, kertas, obat-obatan, kosmetik dan pasta gigi. Pekerja yang menambang, menggiling atau mengantongi kaolin berisiko.
6.  Siderosis paru-paru - Pneumokoniosis ini, juga dikenal sebagai paru tukang las atau paru-paru pemoles perak, disebabkan oleh menghirup partikel besi. Meskipun paru-paru tukang las sering terlihat abnormal pada rontgen dada, biasanya tidak menimbulkan gejala.
7.  Pneumoconiosis lainnya - Lebih jarang, pneumoconiosis dapat disebabkan oleh menghirup barium sulfat, timah oksida, senyawa yang mengandung logam keras (kobalt dan tungsten karbida) atau bentuk lain dari debu mineral.
Gejala

Pneumoconiosis terkadang tidak menimbulkan gejala apa pun. Ketika gejala berkembang, mereka dapat meliputi:

Batuk (dengan atau tanpa lendir)
Desah 
Napas pendek, terutama saat berolahraga

Jika pneumoconiosis menyebabkan fibrosis paru-paru yang parah, pernapasan bisa menjadi sangat sulit. Ketika ini terjadi, bibir dan kuku pasien mungkin memiliki semburat kebiruan. Pada penyakit yang sangat lanjut, mungkin juga ada tanda-tanda pembengkakan kaki yang disebabkan oleh terlalu banyak tekanan pada jantung

Diagnosa

Dokter Anda akan bertanya tentang paparan debu mineral, berapa tahun Anda terpapar, dan apakah Anda menggunakan pakaian dan peralatan pelindung. Dokter Anda akan memeriksa Anda, memberikan perhatian khusus pada dada Anda. Ini akan diikuti oleh rontgen dada, yang akan dibandingkan dengan seperangkat sinar-X standar yang diterbitkan oleh Kantor Perburuhan Internasional untuk evaluasi pneumokoniosis. Dokter Anda dapat memesan tes pernapasan, yang disebut tes fungsi paru. Pada beberapa pasien, diperlukan pemindaian tomografi komputer (CT) yang lebih rinci. Lebih jarang, dokter akan memesan tes yang disebut bronkoskopi dengan biopsi paru-paru. Dalam tes ini, tabung fleksibel dimasukkan ke dalam paru-paru dan sepotong kecil jaringan paru-paru diangkat untuk diperiksa di laboratorium.
https://www.health.harvard.edu/a_to_z/pneumoconiosis-a-to-z

No Comments

Post a Comment

WhatsApp Chat Kami di WhatsApp