11 TIPS KELOLA TEMPAT KERJA YANG EFEKTIF

tips kelola tempat kerja

11 TIPS KELOLA TEMPAT KERJA YANG EFEKTIF

Setiap Pekerja Memainkan Peran

Untuk beberapa orang, kata “housekeeping” mengingatkan kita pada “membersihkan lantai dan permukaan, menghilangkan debu, dan mengatur kekacauan.” Tetapi dalam pengaturan kerja, itu jauh lebih berarti. Pembenahan sangat penting untuk tempat kerja yang aman. Ini dapat membantu mencegah cedera dan meningkatkan produktivitas dan moral, serta membuat kesan pertama yang baik pada pengunjung, menurut Cari Gray, konsultan keamanan untuk Kompensasi Biro Pekerja Ohio. Itu juga dapat membantu majikan menghindari denda yang potensial karena tidak patuh.

Praktik ini meluas dari kantor tradisional ke tempat kerja industri, termasuk pabrik, gudang dan pabrik yang menghadirkan tantangan khusus seperti bahan berbahaya, debu yang mudah terbakar dan bahan mudah terbakar lainnya. Para ahli setuju bahwa semua program keselamatan tempat kerja harus memasukkan tata graha, dan setiap pekerja harus berperan. Selain itu, pembenahan harus memiliki komitmen manajemen sehingga para pekerja menyadari pentingnya. Berikut adalah 11 tips untuk tata graha tempat kerja yang efektif

  1. Mencegah Tergelincir, Tersandung dan Jatuh

Tergelincir, tersandung  dan jatuh adalah penyebab utama kedua cedera atau penyakit akibat kerja non-fatal yang melibatkan hari jauh dari pekerjaan pada tahun 2013, menurut data dari Biro Statistik Tenaga Kerja. OSHA’s Walking-Working Surfaces Standard (1910.22(a)) menyatakan bahwa semua tempat kerja harus “dijaga tetap bersih dan teratur dan dalam kondisi bersih.” Aturannya meliputi lorong-lorong, ruang penyimpanan, dan ruang servis. Lantai harus bersih dan kering. Drainase harus ada di mana “proses basah digunakan.” Pengusaha harus memilih lantai yang cukup (misalnya, semen, ubin keramik atau bahan lain), karena berbagai jenis lantai bertahan lebih baik dalam kondisi tertentu, kata Fred Norton, direktur teknis ergonomi dan teknologi manufaktur untuk Layanan Pengendalian Risiko, Liberty Mutual Insurance di Walnut Creek, CA. Kemudian, kembangkan dan laksanakan prosedur pembenahan menggunakan pembersih yang tepat. “Hal-hal seperti minyak dan lemak – jika Anda tidak menggunakan jenis protokol pembersihan yang tepat, Anda hanya akan menyebarkan licin di sekitar daripada membuatnya naik dan turun dari lantai,” kata Norton. Untuk membantu mencegah insiden tergelincir, tersandung dan jatuh, Pusat Kesehatan dan Keselamatan Kerja Kanada merekomendasikan hal-hal berikut:

  1. Laporkan dan bersihkan tumpahan dan kebocoran.
  2. Jaga gang dan keluar dari item.
  3. Pertimbangkan memasang cermin dan tanda peringatan untuk membantu dengan blind spots.
  4. Ganti lantai yang aus, robek atau rusak.
  5. Pertimbangkan untuk memasang lantai anti-slip di area yang tidak selalu bisa dibersihkan.
  6. Gunakan panci tetes dan pelindung.

Selain itu, sediakan tikar, platform, lantai palsu atau “tempat kering lainnya” di mana berguna, menurut OSHA. Setiap tempat kerja harus bebas dari memproyeksikan kuku, serpihan, lubang dan papan yang longgar. Majikan harus mengaudit bahaya perjalanan, dan mendorong pekerja untuk fokus pada tugas yang dihadapi.

2. Hilangkan Bahaya Kebakaran

Karyawan bertanggung jawab untuk menyimpan bahan yang mudah terbakar yang tidak perlu dari akumulasi di area kerja. Limbah yang mudah terbakar harus “disimpan dalam wadah logam tertutup dan dibuang setiap hari,” menurut OSHA’s Hazardous Materials Standart (1910.106). “Manual Keselamatan Pengawas” Dewan Keamanan Nasional mencakup langkah-langkah pencegahan untuk keselamatan kebakaran:

  1. Simpan bahan yang mudah terbakar di area kerja hanya dalam jumlah yang dibutuhkan untuk pekerjaan itu. Ketika tidak dibutuhkan, pindahkan ke area penyimpanan aman yang ditentukan.
  2. Simpan bahan yang cepat terbakar dan mudah terbakar di lokasi yang ditunjuk jauh dari sumber penyulutan.
  3. Hindari mencemari pakaian dengan cairan yang mudah terbakar. Ganti pakaian jika terjadi kontaminasi.
  4. Jauhkan jalan masuk dan pintu api bebas dari penghalang. Pintu tangga harus tetap tertutup. Jangan simpan barang di tangga.
  5. Jauhkan bahan setidaknya 18 inci dari alat penyiram otomatis, alat pemadam kebakaran dan kontrol sprinkler. Jarak 18-inci diperlukan, tetapi 24 hingga 36 inci direkomendasikan. Izin 3 kaki diperlukan antara bahan bertumpuk dan langit-langit. Jika stok ditumpuk lebih dari 15 kaki tinggi, izin harus digandakan. Periksa kode yang berlaku, termasuk Kode Keselamatan Kehidupan, ANSI / NFPA 101-2009.
  6. Bahaya di area listrik harus dilaporkan, dan perintah kerja harus dikeluarkan untuk memperbaikinya

3. Kontrol Debu

Akumulasi debu lebih dari 1/32 inci – atau 0,8 milimeter – yang mencakup setidaknya 5 persen dari permukaan ruangan menimbulkan bahaya ledakan yang signifikan, menurut Asosiasi Perlindungan Kebakaran Nasional Quincy, yang berbasis di MA. Akumulasi debu ini setebal satu sen atau klip kertas.

Seorang ahli kebersihan industri harus menguji tempat kerja untuk eksposur jika kualitas udara dan debu mengkhawatirkan. NFPA 654 – standar untuk mencegah ledakan api dan debu – alamat mengidentifikasi area bahaya, mengendalikan debu dan housekeeping. Standar menyatakan bahwa menyedot debu adalah metode pembersihan “lebih disukai”. Menyapu dan mencuci air adalah pilihan lain. “Blow-down” menggunakan udara atau uap terkompresi diperbolehkan untuk permukaan yang tidak dapat diakses atau tidak aman. Vacuums industri dapat membersihkan dinding, langit-langit, mesin dan tempat-tempat lain. Debu juga dapat mempengaruhi usia pakai dan kualitas produk.

4. Hindari Melacak Materi

Tikar-tikar di area kerja – yang bisa berupa kain atau bagian atasnya yang lengket – harus tetap bersih dan terawat. Ini membantu mencegah penyebaran bahan berbahaya ke area kerja atau rumah lain. Periksa semua tikar untuk memastikan mereka tidak tersandung bahaya. Selain itu, protokol pembersihan terpisah mungkin diperlukan untuk area yang berbeda untuk mencegah kontaminasi silang. Hindari menggunakan lap yang sama untuk membersihkan tumpahan minyak dan di area lain, misalnya. Jika bahan beracun, uji kebersihan industri, seragam dan fasilitas mandi mungkin diperlukan. Karyawan yang bekerja dengan bahan beracun tidak boleh memakai pakaian kerja mereka di rumah.

5. Mencegah Benda yang Jatuh

Perlindungan seperti papan kaki, jari kaki atau jaring dapat membantu mencegah benda jatuh dan memukul pekerja atau peralatan. Tips lain termasuk menumpuk kotak dan bahan lurus ke atas dan ke bawah agar tidak jatuh, kata Paul Errico, konsultan keselamatan Fairfield, CT-based. Tempatkan benda berat di rak yang lebih rendah, dan jauhkan peralatan dari tepi meja dan meja. Juga, jangan menumpuk benda di area di mana pekerja berjalan, termasuk gang. Pertahankan tata letak dalam pikiran sehingga pekerja tidak terkena bahaya saat mereka berjalan melalui area.

6. Bersihkan Kekacauan

Tempat kerja yang berantakan dapat menyebabkan masalah ergonomi dan kemungkinan cedera karena pekerja memiliki ruang gerak yang lebih sedikit. Ketika suatu area berantakan, pekerja kemungkinan akan mengalami luka potong atau luka lecet. Anda tidak akan memiliki banyak ruang untuk menyiapkan tempat kerja Anda seperti yang seharusnya dan bergerak. Anda akan memutar tubuh Anda daripada menggerakkan seluruh tubuh Anda. Kompensasi Pekerja Biro Ohio merekomendasikan agar pekerja mengembalikan alat dan bahan lain ke penyimpanan setelah menggunakannya, dan membuang bahan yang tidak diperlukan lagi. Jaga gang, tangga, pintu keluar darurat, panel listrik dan pintu yang bersih dari kekacauan, dan bersihkan area yang tidak rapi. Wadah sampah kosong sebelum mereka meluap.

7. Simpan Materi dengan Benar

Menurut OSHA’s Materials Handling, Storage, Use and Disposal Standard (1926.250), area penyimpanan tidak boleh memiliki akumulasi material yang menghadirkan bahaya untuk tersandung, kebakaran, ledakan atau hama. Beberapa pekerja membuat kesalahan dengan menyimpan tangga atau barang-barang lain di dalam lemari listrik di mana mereka dapat memblokir panel listrik, menciptakan bahaya kebakaran dan melanggar peraturan OSHA. Bahan dan peralatan yang tidak digunakan harus disimpan di luar jalur pekerja. Hindari menggunakan ruang kerja untuk penyimpanan, menurut CCOHS. Dan mengingat untuk menempatkan semuanya kembali di tempatnya yang semestinya.

Ahrenholz merekomendasikan menjaga ruang penyimpanan di dekatnya sehingga para pekerja didorong untuk menggunakannya. “Ada tanggung jawab untuk menjaga area kerja Anda agar tetap dan mengembalikan alat ke tempat mereka berada,” katanya. “Ruang penyimpanan, jika mudah digunakan, dirancang sedemikian rupa sehingga dapat digunakan tanpa peregangan terlalu jauh atau mengangkat beban berat. Mereka cenderung menggunakannya daripada harus pergi ke suatu tempat untuk menempatkan sesuatu. Atau mereka akan menyimpan sesuatu daripada kembali karena mereka harus meluangkan waktu ekstra untuk mendapatkannya.

8. Gunakan dan Periksa Perlengkapan serta Alat Pelindung Pribadi

Melihat kasus kompensasi pekerja yang berasal dari karyawan yang tidak mengenakan APD saat membersihkan tumpahan atau bahan lain, seperti pecahan kaca atau kayu lapis, dan kemudian mengalami luka atau serpihan. Pakailah APD dasar – seperti sepatu tertutup dan kacamata pengaman – saat melakukan pembenahan, kata Gray. Tentukan apa jenis APD untuk don berdasarkan risiko potensial. Secara teratur memeriksa, membersihkan dan memperbaiki peralatan, menurut CCOHS. Hapus alat yang rusak dari area kerja.

9. Tentukan Frekuensi

Semua pekerja harus berpartisipasi dalam tata graha, terutama dalam hal menjaga area kerja mereka tetap rapi, melaporkan bahaya keamanan dan membersihkan tumpahan, jika memungkinkan. Setiap pekerja memang memiliki peran dalam tata graha. Jika mereka melihat sesuatu menjadi masalah, mereka perlu melaporkannya. Sebelum akhir shift, pekerja harus memeriksa dan membersihkan ruang kerja mereka dan menghapus materi yang tidak digunakan. Dedikasi ini dapat mengurangi waktu yang dihabiskan untuk membersihkan nanti, kata para ahli

10. Buat Aturan Tertulis

Para ahli sepakat bahwa kebijakan pembenahan harus dituangkan dalam bentuk tertulis. Dengan begitu, mereka formal dan terdefinisi. Protokol tertulis dapat menentukan pembersih, alat, dan metode mana yang harus digunakan. Ditemukan ada banyak celah dalam efektivitas pembersihan lantai dalam operasi yang telah dilakukan penelitian. Ini adalah area yang terkadang terlewatkan. Itulah mengapa hal ini penting untuk bagian tertulis dari protokol dan pelatihan yang ditentukan sehingga orang-orang sadar dan mengikuti prosedur yang tepat.

11. Pikirkan Jangka Panjang

Pembenahan harus lebih dari satu kali inisiatif – itu harus terus melalui pemantauan dan audit. Simpan catatan, jaga jadwal pemeriksaan rutin, laporkan bahaya dan latih karyawan untuk membantu mempertahankan tata graha. Tetapkan tujuan dan harapan, dan audit dasar pada tujuan tersebut. Masalah tata kelola sangat umum dan mereka bisa mudah diperbaiki namum membutuhkan ketekunan dan dedikasi.

Kata Kunci:

  1. Pembenahan/tata kelola dapat membantu mencegah cedera dan meningkatkan produktivitas.
  2. Setiap pekerja harus memainkan peran dalam tata kelola, meskipun itu berarti menjaga ruang kerjanya tetap bersih.
  3. Tata Kelola harus menjadi proses yang berkelanjutan, bukan praktik satu kali.

Sumber :

http://www.safetyandhealthmagazine.com/articles/12470-tips-for-effective-workplace-housekeeping?page=1

http://www.safetyandhealthmagazine.com/articles/12470-tips-for-effective-workplace-housekeeping?page=2

Sharing Knowledge DSS

, Ahli K3, Ahli K3 Umum, Ahli K3 Umum 2017, Ahli K3 Umum Confirm Running, Ahli K3 Umum Depok, Ahli K3 Umum Jogja, Ahli K3 Umum Lampung, Ahli K3 Umum Murah, Ahli K3 Umum Regional, Ahli K3 Umum Sertifikasi KEMNAKER RI, Ahli K3 Umum Sertifikasi KEMNAKER RI Yogyakarta, Ahli K3 Umum Solo, Ahli K3 Umum Terpercaya, AK3 Umum, AK3U, ak3u jakarta, Kalender Pembinaan Ahli K3 Umum, Keselamatan dan Kesehatan Kerja, pelatihan ak3u depok, pjk3 terpercaya, Sertifikasi Ahli K3 Umum murah

Mari baca artikel lainnya tentang K3 disini :

APA SAJA “SYARAT” DALAM PENEMPATAN DAN PEMASANGAN APAR?

No Comments

Post a Comment

WhatsApp Chat Kami di WhatsApp